Wednesday, May 29, 2024
Google search engine
HomeUncategorizedJadikan Polisi Sahabat Anak, Satlantas Polres Bartim Gelar Police Goes To Schoul...

Jadikan Polisi Sahabat Anak, Satlantas Polres Bartim Gelar Police Goes To Schoul Di SDN-2 Magantis

Polres Barito Timur – Jadikan Polisi Sahabat Anak, Satuan Lalulintas (Satlantas) Polres Barito Timur (Bartim) Jajaran Polda Kalteng menggelar kegiatan Police Goes To Schoul, di SDN-2 Magantis, Kamis (21/09/2023) pagi.

 

Kapolres Bartim Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Viddy Dasmasela,S.H, S.I.K., melalui Kasatlantas Polres Bartim Inspektur Polisi Satu (Iptu) Ihsan Tio Basir, S.Tr.K.,  mengatakan “Dalam menjadikan polisi sebagai Sahabat anak serta menanamkan disiplin berlalulintas sejak dini  Polri mengedepankan kegiatan yang bersifat Preentif dan Preventif salah satunya Pendidikan Masyarakat (Dikmas) Lantas, hal ini dilakukan untuk memberikan pemahaman tentang peraturan berlalulintas sejak dini guna menekan angka pelanggaran lalu lintas yang dominan dari kalangan pelajar atau remaja dibawah umur.

“Sebelumnya pihak kami sudah berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan (Diknas) Kab. Bartim serta ke beberapa sekokah untuk menggelar Dikmas Lantas kepada para pelajar, Ternyata baik dari Diknas maupun pihak Sekolah menyetujui apa yang kami lakukan tersebut.” ucap Ihsan

Dikmas Lantas ini dilakukan telah berjalan rutin  ke beberapa sekolah mulai Tingkat Dasar (SD/MI), menengah (SMP/MTs) dan menengah atas (SMA/MA) yang ada di wilayah kab.Bartim, Prov. Kalteng dan kegiatan hari ini kita lakukan di SDN Serapat, Kec.Dusun Timur, Kab. Bartim, Prov.Kalteng

Lebih lanjut, Dalam Dikmas Lantas kali ini, kami memberikan imbauan kepada para pelajar bahwa usia yang sudah di ijinkan mengendarai kendaraan bermotor adalah 17 tahun ke atas dan sudah memiliki SIM, selain itu juga tentang tertib berlalu lintas, faktor penyebab terjadinya kecelakaan dan ketentuan dalam penggunaan sepeda listrik serta larangan menggunakan knalpot brong.

Ihsan mengungkapkan, peran serta orang tua dan guru sangat penting agar pelajar atau remaja yang berusia di bawah 17 tahun tidak menggunakan kendaraan bermotor karena secara hukum anak di bawah umur belum di Ijinkan mengendarai kendaraan bermotor.

“Saya yakin para remaja dan pelajar di bawah 17 tahun ini tidak akan berani mengendarai kendaraan bermotor bila tidak ada izin dari orang tua, dan guru juga harus aktif melarang para pelajar membawa kendaraan bermotor ke sekolah dan mengarahkan untuk para pelajar agar menggunakan sarana angkutan umum atau di antar orang tua,” tandasnya

Ia berharap, dengan adanya kegiatan Dikmas Lantas ini, para pelajar mengetahui aturan-aturan berlalu lintas, Sehingga mereka dapat disiplin dan patuh lalu liintas sejak dini serta kegiatan ini sebagai wujud nyata kepedulian kami terhadap keselamatan lalulintas dalam upaya menekan angka kecelakaan lalu lintas.(Ar/sam)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments